Kontroversi Nuklir 2 Milyar Tahun Yang Lalu
Berita Utama

Kontroversi Nuklir 2 Milyar Tahun Yang Lalu

bebas

Oleh : Imam S Ahmad Bashori, Moh Ardi
Editor: Munichatus Sa’adah

 

Konten ini bisa berubah sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu

Mengenal uranium (penambangan)

Penambangan uranium adalah proses ekstraksi uranium dari bawah tanah. Produksi uranium dunia pada tahun 2009 mencapai 50.572 tonKazakhstanKanada, dan Australia adalah 3 produsen uranium utama dunia dan berkontribusi terhadap 63% produksi uranium dunia. Beberapa negara produsen lain yang produksinya lebih dari 1000 ton per tahun diantaranya NamibiaRusiaNigerUzbekistan, dan Amerika Serikat.[1]

Penambangan uranium per tahun 2007, berdasarkan negara. Data diambil dari [1].

Produksi uranium dunia pada tahun 2005.

Penggunaan paling umum dari uranium ini adalah untuk pembangkit listrik tenaga nuklir. Sampai tahun 2008, cadangan bijih uranium yang diketahui saat ini masih cukup untuk memproduksi bahan bakar untuk satu abad ke depan, dengan jumlah konsumsi sebesar saat ini.[2]

Setelah bijih uranium ditambang, kemudian diproses dengan memotong material bijih menjadi partikel-partikel kecil berukuran sama dan kemudian mengekstrak uranium dengan proses leaching kimia. Proses ini akan menghasilkan material padat berbentuk padatan bubuk kering yang disebut “yellowcake,” yang dijual di pasar sebagai U3O8.

 

Mengenal Proses Leaching (kimia)
Leaching adalah proses zat terlarut menjadi terlepas atau diekstraksi dari zat pembawanya melalui pelarut . [1]Pelindian adalah proses yang terjadi secara alami yang telah diadaptasi oleh para ilmuwan untuk berbagai aplikasi dengan berbagai metode.Metode ekstraksi khusus bergantung pada karakteristik larut relatif terhadap bahan penyerap seperti konsentrasi, distribusi, sifat, dan ukuran. [1]Pencucian dapat terjadi secara alami dilihat dari zat tanaman (anorganik dan organik), [2] [3] pencucian zat terlarut dalam tanah, [4] dan dalam penguraian bahan organik . [5]

Pelindian juga dapat diterapkan untuk meningkatkan kualitas air dan pembuangan kontaminan, [1] [6] serta untuk pembuangan limbah berbahayaproduk seperti abu terbang , [7] atau elemen tanah jarang (REE). [8]

Memahami karakteristik pelindian penting dalam mencegah atau mendorong proses pelindian dan mempersiapkannya jika tidak dapat dihindari. [2]

Dalam tahap kesetimbangan pencucian yang ideal, semua zat terlarut dilarutkan oleh pelarut, meninggalkan pembawa zat terlarut tidak berubah. [1]

Namun, proses pencucian tidak selalu ideal, dan bisa sangat kompleks untuk dipahami dan ditiru, [6] dan seringkali metodologi yang berbeda akan menghasilkan hasil yang berbeda. [9]

Pencucian terjadi di dinding semen karena peristiwa pelapukan alam.

Proses pelindian
Ada banyak jenis skenario pencucian; Oleh karena itu, cakupan topik ini sangat luas. [1] [3] [9] Namun, secara umum, ketiga zat tersebut dapat dijelaskan sebagai:

  • pembawa, zat A;
  • zat terlarut, zat B;
  • dan pelarut, zat C. [1] [8]

Zat A dan B agak homogen dalam sistem sebelum zat C. [10] Pada awal proses pelindian, zat C akan bekerja melarutkan zat permukaan B dengan kecepatan yang cukup tinggi. [1]

Laju pelarutan akan menurun secara substansial setelah perlu menembus pori-pori zat A untuk terus menargetkan zat B. [1] Penetrasi ini sering kali dapat menyebabkan pelarutan zat A, [1] atau produk dari lebih dari satu zat terlarut, [10] keduanya tidak memuaskan jika pencucian khusus diinginkan. Sifat fisiokimia dan biologis pembawa dan zat terlarut harus dipertimbangkan saat mengamati proses pelindian, dan sifat tertentu mungkin lebih penting tergantung pada bahan, pelarut, dan ketersediaannya. [9]

Properti khusus ini dapat mencakup, tetapi tidak terbatas pada:

 

Proses umum biasanya dipecah dan diringkas menjadi tiga bagian: [1]

  1. Pembubaran zat terlarut permukaan dengan pelarut
  2. Difusi zat terlarut dalam melalui pori-pori pembawa untuk mencapai pelarut
  3. Transfer zat terlarut keluar dari sistem

Proses pelindian untuk zat biologis

Zat biologis dapat mengalami pencucian sendiri, [2] serta digunakan untuk pencucian sebagai bagian dari zat pelarut untuk memulihkan logam berat . [6]

Banyak tanaman mengalami pencucian fenolat, karbohidrat , dan asam amino , dan dapat mengalami kehilangan massa sebanyak 30% dari pencucian, [5] hanya dari sumber air seperti hujan , embun , kabut , dan kabut . [2]

Sumber air ini akan dianggap sebagai pelarut dalam proses pencucian dan juga dapat menyebabkan pencucian nutrisi organik dari tanaman sepertigula bebas , zat pektik , dan alkohol gula . [2]

Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan lebih banyak keanekaragaman spesies tumbuhan yang mungkin mengalami akses yang lebih langsung ke air. [2] Jenis pencucian ini sering kali dapat menyebabkan pemindahan komponen yang tidak diinginkan dari padatan dengan air, proses ini disebut pencucian. [11]

Perhatian utama untuk pencucian tanaman, adalah jika pestisida tercuci dan terbawa melalui limpasan air hujan,; [3] Hal ini tidak hanya diperlukan untuk kesehatan tanaman, tetapi penting untuk dikendalikan karena pestisida dapat menjadi racun bagi kesehatan manusia dan hewan. [3]

Bioleaching adalah istilah yang menggambarkan penghilangan kation logam dari bijih yang tidak larut dengan proses oksidasi dan kompleksasi biologis . [6]

Proses ini sebagian besar dilakukan untuk mengekstrak tembaga , kobalt , nikel , seng , dan uranium dari sulfida atau oksida yang tidak larut . [6] Proses bioleaching juga dapat digunakan dalam penggunaan kembali abu terbang dengan memulihkan aluminium menggunakan asam sulfat . [7]

 

Proses pelindian untuk abu terbang 

Abu terbang batubara adalah produk yang mengalami pencucian dalam jumlah besar selama pembuangan. [7]

Meskipun penggunaan kembali abu terbang dalam bahan lain seperti beton dan batu bata dianjurkan, masih banyak di Amerika Serikat yang dibuang di kolam penampungan, laguna , tempat pembuangan sampah , dan tumpukan terak. [7] Tempat pembuangan ini semuanya mengandung air di mana efek pencucian dapat menyebabkan pencucian berbagai elemen utama , tergantung pada jenis abu terbang dan lokasi asalnya. [7]

Pencucian abu terbang hanya mengkhawatirkan jika abu terbang tidak dibuang dengan benar, seperti dalam kasus Pabrik Fosil Kingston di Roane County, Tennessee. [12]

The Tennessee Valley Authority Kingston Fosil Tanaman kegagalan struktural menyebabkan kerusakan besar di seluruh wilayah dan tingkat serius kontaminasi hilir untuk kedua Emory Sungai dan Clinch Sungai . [12]

 

Proses pelindian di tanah

Pencucian dalam tanah sangat tergantung pada karakteristik tanah, yang membuat upaya pemodelan menjadi sulit. [4]

Kebanyakan pencucian berasal dari infiltrasi air, efek pencucian seperti yang dijelaskan untuk proses pencucian zat biologis. [4] [11]

Pelindian biasanya dijelaskan oleh model transpor zat terlarut, seperti Hukum Darcy , ekspresi aliran massa , dan pemahaman difusi- dispersi. [4]

Pelindian sebagian besar dikontrol oleh konduktivitas hidrolik tanah, yang bergantung pada ukuran partikel dan kerapatan relatifbahwa tanah telah dikonsolidasikan melalui stres. [4]

Difusi dikendalikan oleh faktor-faktor lain seperti ukuran pori dan kerangka tanah, liku – liku jalur aliran, dan distribusi pelarut (air) dan zat terlarut. [4]

Mekanisme pelindian

Karena bermacam-macam proses pelindian, terdapat banyak variasi data yang harus dikumpulkan melalui metode dan pemodelan laboratorium, sehingga sulit untuk menginterpretasikan data itu sendiri. [10]Tidak hanya proses pelindian yang ditentukan penting, tetapi juga fokus dari eksperimen itu sendiri. Misalnya, fokus dapat diarahkan pada mekanisme yang menyebabkan pelindian, mineralogi sebagai kelompok atau individu, atau pelarut yang menyebabkan pelindian. [10]Sebagian besar pengujian dilakukan dengan mengevaluasi kehilangan massa akibat reagen , panas, atau sekadar mencuci dengan air. [1]Ringkasan berbagai proses pelindian dan masing-masing pengujian laboratoriumnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 1: Pengujian Laboratorium untuk Berbagai Proses Pelindian
Proses Leaching Tes laboratorium
Penghapusan Limbah Leachate Uji Batch atau Uji Kolom [9]
Leaching dari Tanaman uji-t atau uji permutasi [5]
Mobilisasi Kation Logam Bioleaching [6]
Leaching Fly Ash Penguapan dari Kolam Pembuangan [7]
Ekstraksi Seluler Fraksi Minyak Bumi Ringan, Pelarut Trichloroethylene, atau Pelarut Aseton / Eter [1]
Pencucian Padatan Kasar Pabrik Batch [1]
Pencucian Padatan Halus Agitasi dengan Pengaduk Mekanis atau Udara Terkompresi [1]
Ramah lingkungan pencucian
Beberapa pekerjaan baru-baru ini telah dilakukan untuk melihat apakah asam organik dapat digunakan untuk melepaskan litium dan kobalt dari baterai bekas dengan beberapa keberhasilan. Eksperimen yang dilakukan dengan variasi suhu dan konsentrasi asam malat menunjukkan kondisi optimal adalah 2,0 m / L asam organik pada suhu 90 ° C. [13]
Reaksi ini memiliki efisiensi keseluruhan melebihi 90% tanpa produk sampingan yang berbahaya.

4 LiCoO 2 (padat) + 12 C 4 H 6 O 5 (cair) → 4 LiC 4 H 5 O 5 (cair) + 4 Co (C 4 H 6 O 5 ) 2 (cair) + 6 H 2 O (cair ) + O 2 (gas)

Analisis yang sama dengan asam sitrat menunjukkan hasil yang serupa dengan suhu dan konsentrasi optimal 90 ° C dan larutan 1,5 molar asam sitrat. [14]

Lihat juga
Masa lalu reaktor

Siapa yang menduga bahwa di Gabon, Afrika 2 Milyar tahun yang lalu pernah beroperasi 16 reaktor nuklir berkapasitas rata-rata 100 KW yang beroperasi selama 300,000 tahun atau dengan daya setara dengan reaktor Kartini milik BATAN di Jogya.

Reaktor Oklo adalah sebuah fenomena alam reaksi fisi nuklir yang terjadi secara alami yang sama seperti reaksi fisi yang terjadi di reaktor nuklir sehingga disebut reaktor alam. Fenomena ini pertama kali di prediksi oleh Prof Paul Kuroda pada tahun 1956 yang di tuliskan pada papernya tetapi fenomena ini baru di temukan di alam pada tahun 1972 di Gabon, oleh ahli fisika Perancis, Dr Francis Perrin.

Penemuan ini terjadi secara tidak sengaja ketika sebuah perusahaan penambangan uranium melakukan penelitian di tambang uranium Oklo dan melihat perbedaan kandungan isotope U235 di 16 lokasi tersebut hanya sekitar 0.6% kurang dari rata-rata yang seharusnya 0.72% hal ini hanya dapat di jelaskan bila terjadi sebuah reaksi fisi yang memakai isotope U235 seperti yang terjadi dalam reaktor nuklir bahan bakar pengayaan rendah (low enriched fuel). Penyelidikan lebih lanjut lanjut terungkap bahwa sekitar 200 kg U235 telah hilang dari lapisan seolah-olah terkonsumsi.

Ternyata fenomena yang terjadi di Oklo terebut sesusai dengan dengan teori yang di tuliskan oleh Prof Paul Kuroda dalam Journal of Chemical Physics 16 tahun sebelumnya dimana di jelaskan bahwa ada 4 kondisi yang harus terpenuhi untuk reaksi fisi alam terjadi : 1) Ketebalan lapisan uranium harus di atas 1 meter, 2) konsentrasi U235 harus di atas 1%, saat ini rata-rata di dunia U235 di alam tidak lebih dari 0.7% sehingga walaupun ada lapisan uranium yang lebih tebal dari 1 meter tapi konsentrasi isotop U235 tidak lebih dari 0.7% sehingga reaksi fisi tidak akan terjadi sementara 2 milyar tahun yang lalu pada kisaran 3% 3) Harus adanya moderator untuk menghambat laju kecepatan neutron yang saat itu adanya sumber air berkelanjutan dalam lapisan uranium yang dapat bertindak sebagai moderator dan 4) yang terakhir tidak adanya boron atau lithium yang menjadi racun dan dapat menghentikan reaksi fisi. – Mukzizatnya semua kondisi yang sangat spesifik tersebut terjadi dalam kadar yang tepat sehingga reaksi fisi nuklir dapat terjadi dan bertahan selama ratusan ribu tahun.

Yang menarik dari reaktor Oklo adalah bagaimana secara alami, alam mengatasi produk fisi dan sisa limbah nuklir tersebut yang ternyata sangat bagus sehingga saat ini lokasi Oklo pada permukaan dan air tanah tidak ada sama sekali pencemaran radioaktif, bahkan sampai sekarang para ilmuwan masih terus menyelidiki bagaimana proses tersebut terjadi untuk dapat di duplikasi. – untuk yang ingin tahu lebih detail dapat membacanya pada Scientific American.

Satu hal yang dapat di tarik kesimpulan dari semua ini adalah reaksi fisi yang banyak di katakan oleh orang awam sebagai sebuah bukan alami dan berbahaya adalah salah. Tinggal bagaimana manusia belajar untuk menguasainya sehingga dapat memanfaatkan potensi energi yang terkandung di dalamnya.

Karena hal yang sama juga dapat dikatakan kepada Api sebagai sumber energi pertama yang telah menghantarkan manusia kepada kebudayaan modern. 1,500,000 tahun yang lalu ketika nenek moyang manusia melihat sebuah pohon yang tersambar petir lalu terbakar dan sadar bagaimana kekuatan potensi api, ia menyadari bahwa ia harus menguasai dan mengenal api sampai pada akhirnya ia belajar untuk menciptakan api dengan mengosokan dua buah batu — Tetapi teroboson terbesar adalah ketika ia mulai tidak takut terhadap bahaya api karena sudah mengenal dan tahu bagaimana menghindari dari bahaya kebakaran dan kemudian memasukan api kedalam kediamannya barulah potensi api di ketahui dan melahirkan teknologi Besi dan Perunggu yang semuanya dapat terjadi karena penguasaan api yang akhirnya menciptakan kebudayaan modern ini.

Semua di mulai oleh penguasaan teknologi api – Bayangkan bila saja nenek moyang manusia saat itu mempunyai phobia dan ketakutan kepada api sebagaimana ketakutan manusia modern saat ini terhadap nuklir maka sampai saat ini manusia masih tinggal dalam gua.
Di sadari apa tidak saat ini manusia akan masuk kedalam sebuah melenia baru yang mana energi menjadi sumber utama untuk setiap kegiatan manusia dimana untuk sebuah kebudayaan modern dengan standard hidup tinggi setara dengan Amerika dan Eropa maka dibutuhkan energi yang luar biasa besar yang tidak bisa di dapat secara konvensional – Bila standard hidup sejahtera itu kita setarakan dengan konsumsi listrik maka rata-rata Negara maju sekitar 10,000 watt per orang sementara rata-rata dunia masih di 2500 watt/orang dan Indonesia masih 200 watt/orang. Untuk mensuplai energi sebesar itu tanpa merusak dan mencemari lingkungan hanya ada satu cara yaitu penguasaan teknologi nuklir.

Adalah sebuah keniscayaan bahwa abad milenia baru ini akan di mulai dengan kebangkitan industri nuklir yang sudah hampir tertidur selama 30 tahun belakangan ini, yang sering disebut Nuclear Renaissance dengan bermunculannya berbagai jenis reaktor maju(advanced reactor ) generasi IV yang memiliki tingkat keselamatan melekat (inherently safety) atau tingkat keselamatan yang mengandalkan unsur alam yaitu gravitasi dan konveksi tanpa listrik sehingga kecelakaan seperti Chernobyl dan Fukushima tidak mungkin terjadi dan Okla telah membuktikan telah membuktikan tingkat keamanan alamiah tersebut 2 milyar tahun yang lalu.

Referensi
  1. r Richardson, JF; Harker, JH; Backhurst, JR (2002), Richardson, JF; Harker, JH; Backhurst, JR (eds.), “CHAPTER 10 – Leaching” , Chemical Engineering (Fifth Edition) , Chemical Engineering Series, Butterworth-Heinemann, hlm. 502–541, doi : 10.1016 / b978-0-08-049064-9.50021- 7 , ISBN 9780080490649
  2. f Tukey, HB (1970). “Pencucian Zat dari Tanaman”. Review Tahunan Fisiologi Tumbuhan . 21 (1): 305–324. doi : 10.1146 / annurev.pp.21.060170.001513 . ISSN 0066-4294 .  
  3. d Dubus, IG; Beulke, S .; Brown, CD (2002). “Kalibrasi model pencucian pestisida: tinjauan kritis dan panduan untuk pelaporan”. Ilmu Manajemen Hama . 58 (8): 745–758. doi : 10.1002 / ps.526 . ISSN 1526-4998 . PMID 12192898 .   
  4. f Addiscott, TM; Wagenet, RJ (1985). “Konsep pencucian zat terlarut di tanah: tinjauan pendekatan pemodelan”. Jurnal Ilmu Tanah . 36 (3): 411–424. doi : 10.1111 / j.1365-2389.1985.tb00347.x . ISSN 1365-2389 .  
  5. c Bärlocher, Felix (2005), Graça, MAS; Bärlocher, Felix; Gessner, MO (eds.), “CHAPTER 5 – Leaching”, Methods to Study Litter Decomposition: A Practical Guide , Springer Netherlands, hlm. 33–36, doi : 10.1007 / 1-4020-3466-0_5 , ISBN  9781402034664
  6. f Rohwerder, T .; Gehrke, T .; Kinzler, K .; Sand, W. (2003). “Tinjauan bioleaching bagian A: Kemajuan dalam bioleaching: Dasar-dasar dan mekanisme oksidasi sulfida logam bakteri”. Mikrobiologi dan Bioteknologi Terapan . 63 (3): 239–248. doi : 10.1007 / s00253-003-1448-7 . ISSN 1432-0614 . PMID 14566432 . S2CID 25547087 .    
  7. f Iyer, R. (2002). “Kimia permukaan dari abu terbang batubara pencucian”. Jurnal Bahan Berbahaya . 93 (3): 321–329. doi : 10.1016 / S0304-3894 (02) 00049-3 . ISSN 0304-3894 . PMID 12137992 .   
  8. b Peelman, S .; Sun, ZHI; Sietsma, J .; Yang, Y. (2016), “CHAPTER 21 – Leaching of Rare Earth Elements: Review of Past and Present Technologies” , Rare Earths Industry , Elsevier, hlm. 319–334, doi : 10.1016 / b978-0-12-802328- 0,00021-8 , ISBN  9780128023280, diakses pada 2019-10-17
  9. g Perket, CL; Webster, WC (1981). “Tinjauan Literatur Prosedur Pencucian dan Ekstraksi Laboratorium Batch”. Di Conway, R .; Malloy, B. (eds.). Pengujian Limbah Padat Berbahaya: Konferensi Pertama . Mekanika Kelelahan dan Patahan . (Conshohocken Barat, PA: ASTM International 1981): ASTM. hlm. 7–7–21. doi : 10.1520 / stp28826s . ISBN  978-0-8031-0795-3ISSN  1040-3094 – via dalam Pengujian Limbah Padat Berbahaya: Konferensi Pertama.
  10. g Prosser, AP (1996). “Review ketidakpastian dalam pengumpulan dan interpretasi data pelindian”. Hidrometalurgi . 41 (2): 119–153. doi : 10.1016 / 0304-386X (95) 00071-N . ISSN 0304-386X .  
  11. b Geankoplis, Christie (2004). Proses Transportasi dan Prinsip Pemisahan . NJ: Pretense Hall. hlm. 802–817. ISBN  978-0-13-101367-4.
  12. b “Kingston Fossil Plant coal fly ash slurry spill” , Wikipedia , 2019-11-18 , diakses pada 2019-11-21
  13. ^ Li, Li; Jing Ge; Renjie Chen; Feng Wu; Shi Chen; Xiaoxiao Zhang (2010). “Reagen pencucian ramah lingkungan untuk pemulihan kobalt dan lithium” . Jurnal Internasional Pengelolaan Sampah Terpadu, Sains dan Teknologi . Penanganan limbah. 30 (12): 2615–2621. doi : 10.1016 / j.wasman.2010.08.008 . PMID 20817431 . Diakses 22 December 2011 .  
  14. ^ Li, Li; Jing Ge; Feng Wu; Renjie Chen; Shi Chen; Borong Wu (2010). “Pemulihan kobalt dan litium dari baterai ion litium bekas menggunakan asam sitrat organik sebagai pelindian”. Jurnal Bahan Berbahaya . 176 (1–3): 288–293. doi : 10.1016 / j.jhazmat.2009.11.026 . PMID 19954882 .  

 

bebas

There is no ads to display, Please add some

Related posts

Hasil Pilkada Serentak 2020

Penulis Kontroversi

Kontroversi 97.000 PNS Fiktif Indonesia

Penulis Kontroversi

Dugaan Penyelewengan Dana, Warga Siwalan Ungkap Proyek Fiktif TPA & Jalan Menuju TPA

Penulis Kontroversi

Leave a Comment

bebas