Image default
  • Home
  • Opini
  • CERITA MENGENAI MASYARAKAT MAKMUR DISANA
Opini

CERITA MENGENAI MASYARAKAT MAKMUR DISANA

Ekonomi tidak sepenuhnya karena kebetulan menjadi subjek penelitian serius pada titik balik penting dalam sejarah manusia. Inilah saat kekayaan komunitas nasional dimulai, untuk pertama kalinya, menunjukkan peningkatan yang stabil dan gigih. Perubahan ini, yang terjadi di negara-negara maju seperti Inggris dan Belanda pada abad ke delapan belas, harus dihitung sebagai salah satu peristiwa penting dalam sejarah dunia

Oleh D Manurung

Ekonom, seperti orang lain, harus memperhatikan dirinya sendiri dengan tujuan akhir manusia.

Sebagai tema utama, saya mendesak agar produksi barang dan jasa adalah ukuran kesuksesan yang beradab. Ini saya masih akan menekankan. Produk Domestik Bruto tetap menjadi ukuran yang diterima tidak hanya dari ekonomi tetapi dari pencapaian sosial yang lebih besar. Hal ini juga memberi penghargaan luar biasa kepada yang beruntung, terutama eksekutif bisnis, yang, dalam kasus umum, secara efektif menetapkan gajinya sendiri. (Ketika seseorang berusaha membunyikan nada yang manusiawi, ia menekankan bahwa imbalan sosial sesungguhnya dari produksi bukanlah peningkatan pendapatan, melainkan pekerjaan yang diberikan. Ini menjadikan pembicara sebagai orang yang berbelas kasih.)

Di dunia nyata, seperti yang saya katakan, proses produktif menggabungkan cara yang dengannya keinginan diciptakan, dan ini selanjutnya ditopang oleh mode, aspirasi sosial dan imitasi sederhana. Apa yang orang lain lakukan atau miliki, orang harus lakukan atau miliki. Sumber permintaan konsumen yang paling penting dan paling jelas secara intrinsik adalah iklan dan keahlian menjual dari mereka yang menyediakan produk. Pertama Anda membuat yang baik, lalu Anda membuat pasar. Ini sangat bertentangan dengan pemikiran ekonomi yang diterima. Dalam hal itu, tidak ada yang begitu mendasar seperti konsep kedaulatan konsumen — sesuai dengan otoritas ekonomi final kepada mereka yang dilayani oleh sistem ekonomi.

Mereka yang berbicara untuk pandangan yang mapan, untuk konsumen yang berdaulat, tidak senang. Mereka bersikeras, bahkan marah, menentang. Pada waktunya, oposisi melunak; bahwa konsumen, pada kenyataannya, kurang dari berdaulat, menurut saya, sekarang diterima. Iklan produsen dan keahlian menjual adalah kekuatan yang diakui.

Pada satu waktu, perubahan ekonomi menunjukkan itu salah. Saya mulai dengan kesalahan. Berjalan melalui edisi awal adalah peringatan yang sangat diungkapkan tentang inflasi. Itu adalah ancaman utama yang melayang di atas masyarakat kesejahteraan umum. Inflasi atau pengangguran. Ini tidak lagi begitu jelas terjadi. Penyebab utama inflasi saat itu adalah interaksi upah dan harga. Manajemen dan serikat dinegosiasikan; upah dinaikkan, sebagian karena kenaikan harga di masa lalu; harga kemudian dinaikkan lebih lanjut sebagai kompensasi. Dari harga yang lebih tinggi muncul tuntutan upah baru. Proses itu berlanjut — spiral harga upah. Kebijakan moneter dan fiskal efektif dalam mengendalikannya hanya sejauh mereka membatasi pengeluaran investor dan konsumen, sehingga mengurangi produksi, meningkatkan pengangguran dan membatasi permintaan upah dan kenaikan harga yang dihasilkan. Itu adalah obat yang jelas lebih buruk daripada penyakitnya.

Urutan suram ini sekarang kurang dari ancaman. Produksi telah bergeser dari industri tradisional di mana serikat pekerja dulu kuat. Layanan, profesi dan seni, industri hiburan dan komunikasi telah menjadi bidang pekerjaan yang semakin penting. Begitu juga teknologi yang lebih tinggi. Di sini serikat pekerja kurang penting atau tidak penting. Dan di industri yang lebih tua, mereka kurang agresif, mungkin kurang kuat dipimpin. Karenanya, spiral harga upah tidak lagi menjadi kekuatan ekonomi yang sangat memotivasi, dan dengan demikian inflasi akan berkurang bahkan ketika lapangan kerja tinggi. Untuk beberapa waktu, ketika ini ditulis, kita memiliki tingkat pengangguran yang rendah dan inflasi yang sedikit, keadaan yang sangat dirayakan.

Dua hal yang dapat saya klaim secara masuk akal adalah distribusi dan kesalahan distribusi uang dan upaya antara masyarakat dan standar kehidupan pribadi serta pertanyaan penting tentang lingkungan. Empat puluh tahun yang lalu saya menekankan perbedaan yang meyakinkan antara standar hidup publik dan pribadi. Kami memiliki radio, televisi, dan sekolah-sekolah miskin, rumah-rumah bersih, dan jalan-jalan kotor, layanan publik yang lemah, dikombinasikan dengan kepedulian mendalam terhadap apa yang dikeluarkan pemerintah. Pengeluaran publik adalah hal yang buruk dan memberatkan; pembelanjaan pribadi yang kaya adalah kekuatan yang konstruktif secara ekonomi.

Kasus saya masih kuat. Pemerintah benar-benar menghabiskan uang untuk persenjataan yang perlu dipertanyakan dan untuk apa yang kemudian disebut kesejahteraan perusahaan. Kalau tidak, masih ada tekanan terus-menerus dan kuat untuk menahan pengeluaran publik. Sebagai konsekuensinya, kita sekarang lebih kaya dalam konsumsi pribadi kita; ketidakcukupan sekolah kita, perpustakaan, fasilitas rekreasi publik, perawatan kesehatan, bahkan penegakan hukum, adalah masalah komentar harian. Sektor swasta ekonomi kita telah memperoleh peran dan imbalan yang sangat besar dan juga dengan suara dan kekuatan politik. Tidak ada dukungan politik serupa yang diberikan kepada sektor publik, persenjataan, dan kesejahteraan perusahaan yang pernah terpisah. Dalam kinerja yang beradab ia telah jauh tertinggal di belakang sektor swasta, seperti yang sekarang disebut.

Empat puluh tahun yang lalu saya tidak sepenuhnya meramalkan sejauh mana kemakmuran akan dianggap sebagai masalah penghargaan pribadi yang pantas dan dengan demikian sepenuhnya tersedia bagi orang miskin, apakah mereka hanya berkomitmen pada upaya yang diperlukan. Solusi yang dihasilkan adalah membuat mereka bertanggung jawab atas kesejahteraan mereka sendiri; bantuan pemerintah adalah intrusi yang merusak, musuh energi dan inisiatif individu. Itu harus dilawan, yang, meskipun tidak disebutkan, juga menghemat uang dan melindungi orang kaya dari perpajakan. Mengingat sikap sosial seperti itu, mungkin lebih baik menjadi miskin di negara miskin daripada miskin di negara kaya.

Pandangan tentang lingkungan juga telah berubah sejak saya pertama kali menulis. Di sini sikap setidaknya sedikit lebih baik. Ketika saya menyelesaikan naskah asli, saya menyimpulkan bahwa satu prosa tentang topik ini terlalu kaya; semua penulis yang masuk akal harus bereaksi sama dengan pemborosan mereka sesekali. Bagian yang meragukan, yang saya ambil secara penuh dengan mengutip di sini, adalah sebagai berikut:
Keluarga yang membawa mobil berwarna lembayung muda dan ber-cerise, ber-AC, dikemudikan daya dan digerakkan oleh tenaga untuk tur melewati kota-kota yang beraspal parah, dibuat mengerikan oleh sampah, bangunan yang rusak, papan reklame, dan tulisan untuk kabel yang seharusnya sudah lama ada telah diletakkan di bawah tanah. Mereka meneruskan ke sebuah desa yang sebagian besar tidak terlihat oleh seni komersial. (Barang-barang yang diiklankan belakangan ini memiliki prioritas mutlak dalam sistem nilai kami. Pertimbangan estetika seperti pandangan pedesaan sesuai dengan urutan kedua. Mengenai hal-hal seperti itu kami konsisten.) mengalir dan pergi untuk menghabiskan malam di taman yang merupakan ancaman bagi kesehatan dan moral masyarakat. Nafsu birahi sebelum tertidur di kasur udara, di bawah tenda nilon, di tengah bau busuk sampah, mereka mungkin secara samar-samar merefleksikan ketidakrataan penasaran berkat mereka. Apakah ini memang jenius Amerika?

Pada akhirnya, saya membiarkan bagian itu tetap — itu masih di sini. Tidak pernah saya mengalami kesalahan yang lebih sempit. Terlepas dari rujukan saya pada kebijaksanaan konvensional, sejauh ini ini adalah bagian yang paling banyak dikutip (dan dikutip) dari tulisan ini. Kadang-kadang, itu masih muncul. Ini membantu, betapa banyak orang tidak pernah tahu, gerakan untuk membersihkan jalan raya dan mungkin taman. Kepedulian yang lebih besar terhadap lingkungan, jika masih terlalu lemah, telah menjadi bukti sejak edisi asli.

Namun, tidak diobati, dalam perjalanan saya menuju kemakmuran adalah privasi dan kematian di antara kaum miskin di planet ini, khususnya di Afrika dan Asia. Mungkin dari rasa bersalah yang saya miliki, sejak menulis ini, mencurahkan sebagian besar hidup saya untuk masalah-masalah ini. Bukan, sayangnya, sesuatu yang di dalamnya orang memiliki solusi rasa yang memuaskan. Kekurangan massa tetap merupakan penyimpangan yang paling mengejutkan di zaman modern — banyak orang yang hidup pendek dan didominasi kesengsaraan di negeri-negeri yang sangat miskin.

Masyarakat Makmur

KEKAYAAN BUKAN tanpa kelebihannya dan kasus yang bertentangan, meskipun sudah sering dibuat, tidak pernah terbukti secara luas meyakinkan. Tetapi, tanpa diragukan lagi, kekayaan adalah musuh pemahaman yang tiada henti. Lelaki miskin selalu memiliki pandangan yang tepat tentang masalahnya dan obatnya: dia belum cukup dan dia membutuhkan lebih banyak. Orang kaya dapat berasumsi atau membayangkan berbagai macam penyakit yang jauh lebih besar dan ia akan kurang yakin dengan pengobatan mereka. Juga, sampai dia belajar untuk hidup dengan kekayaannya, dia akan memiliki kecenderungan yang diamati dengan baik untuk menempatkannya pada tujuan yang salah atau sebaliknya membuat dirinya bodoh.

Seperti halnya individu juga dengan bangsa. Dan pengalaman bangsa-bangsa dengan kesejahteraan sangat singkat. Hampir semua, sepanjang sejarah, sangat miskin. Pengecualian, hampir tidak signifikan dalam seluruh rentang keberadaan manusia, telah menjadi beberapa generasi terakhir di sudut dunia yang relatif kecil yang dihuni oleh orang Eropa. Di sini, dan terutama di Amerika Serikat, ada kemakmuran besar dan sangat belum pernah terjadi sebelumnya, yang sampai sekarang telah menjadi masa depan yang diterima.

Gagasan-gagasan yang oleh orang-orang dari bagian dunia yang disukai ini mengartikan keberadaan mereka, dan sebagai pedoman menuntun perilaku mereka, tidak ditempa dalam dunia kekayaan. Gagasan-gagasan ini adalah produk dari dunia di mana kemiskinan selalu menjadi keadaan normal manusia dan setiap negara lain pada tingkat yang tak terbayangkan. Kemiskinan ini bukanlah penyiksaan roh yang elegan yang berasal dari perenungan terhadap harta milik orang lain yang lebih luas. Itu adalah penyiksaan tubuh yang tidak membenarkan — dari kelaparan, penyakit, dan kedinginan. Mereka yang mungkin dibebaskan sementara dari beban semacam itu tidak bisa tahu kapan itu akan menyerang lagi, karena paling-paling kelaparan hanya menghasilkan bahaya untuk privasi. Mustahil bahwa kemiskinan massa rakyat menjadi jauh lebih dapat ditanggung oleh kenyataan bahwa segelintir orang — yang gerakannya hampir semua pusat sejarahnya tercatat — sangat kaya.

Tidak ada yang ingin berdebat bahwa ide-ide yang menafsirkan dunia kelangkaan suram ini akan berfungsi sama baiknya untuk Amerika Serikat kontemporer. Kemiskinan adalah fakta yang tersebar luas di dunia itu. Jelas itu bukan milik kita. Orang tidak akan menyangka bahwa keasyikan dari dunia yang diliputi kemiskinan akan relevan dalam dunia di mana individu biasa memiliki akses ke fasilitas — makanan, hiburan, transportasi pribadi, dan pipa ledeng — di mana bahkan orang kaya tidak bersukacita satu abad yang lalu. Begitu besar perubahan yang terjadi sehingga banyak keinginan individu tidak lagi jelas baginya. Mereka menjadi begitu hanya ketika mereka disintesis, dielaborasi, dan dipelihara oleh iklan dan keahlian menjual, dan ini, pada gilirannya, telah menjadi salah satu profesi kita yang paling penting dan berbakat. Hanya sedikit orang di awal abad ke-19 yang membutuhkan adman untuk memberi tahu mereka apa yang mereka inginkan.

Adalah keliru untuk mengatakan bahwa gagasan-gagasan ekonomi yang pernah menafsirkan dunia kemiskinan massal tidak membuat penyesuaian dengan dunia kemakmuran. Ada banyak penyesuaian, termasuk beberapa yang tidak dikenali atau kurang dipahami. Namun ada juga perlawanan yang luar biasa. Dan perubahan total dalam keadaan yang mendasarinya belum sepenuhnya dihadapi. Sebagai hasilnya, kita dibimbing, sebagian, oleh ide-ide yang relevan dengan dunia lain; dan sebagai hasil lebih lanjut, kita melakukan banyak hal yang tidak perlu, ada yang tidak bijaksana, dan beberapa tidak waras. Beberapa ancaman terhadap kemakmuran itu sendiri.

Tugas pertama adalah melihat bagaimana sikap ekonomi kita berakar pada kemiskinan, ketidaksetaraan, dan bahaya ekonomi di masa lalu. Kemudian akomodasi parsial dan implisit untuk makmur diperiksa. Tugas selanjutnya adalah mempertimbangkan perangkat dan argumen, beberapa di antaranya rumit, sebagian meretricious, sebagian dalam derajat berbahaya, yang, dalam hal-hal penting, kami telah berhasil menjaga hubungan dengan ide-ide lama yang berasal dari dunia di mana hampir semua berada miskin. Karena tidak seorang pun boleh berasumsi bahwa ada sesuatu yang nyaman atau dapat diterima tentang asumsi kemakmuran sebagai fakta ekonomi. Sebaliknya, itu mengancam gengsi dan posisi banyak orang penting. Dan itu memaparkan banyak dari kita pada kengerian pemikiran baru yang bahkan lebih besar. Di sini kita hadapi kepentingan pribadi terbesar, yaitu kepentingan pikiran.

Akhirnya, ketika kita melarikan diri dari keasyikan yang usang dan dibuat-buat yang terkait dengan asumsi kemiskinan, kita dapat melihat untuk pertama kalinya tugas dan peluang baru yang ada di hadapan kita. Ini tidak meyakinkan seperti kedengarannya. Salah satu cara terbaik untuk menghindari tugas-tugas yang perlu dan bahkan mendesak adalah tampaknya sibuk mengerjakan hal-hal yang sudah dilakukan.

Itulah tujuannya. Tetapi pertama-tama ada beberapa pekerjaan persiapan. Karena kita tidak berpegang teguh pada asumsi-asumsi usang dan tak berkesudahan tentang masyarakat kita semata-mata sebagai hasil dari sifat tidak peduli dan ketidaktahuan. Kuat seperti pengaruh ini, mereka tidak begitu kuat. Sebaliknya, dalam hal diskusi sosial, ada pengaruh aktif dan luas yang mengikat kita ke masa lalu dan yang, kadang-kadang, bahkan menyebabkan kita mencoba untuk memulihkan hampir mati. Pertama-tama kita harus mengetahui tentang penahanan kita oleh kekuatan-kekuatan ini jika kita kemudian merekayasa pelarian.

Beberapa orang mungkin berpikir itu kurang dalam kesederhanaan yang memperdaya yang begitu populer dalam komentar sosial. Pembaca akan segera menemukan bahwa saya berpikir sangat sedikit tentang ide sentral ekonomi. Tapi saya pikir banyak dari orang-orang yang memulai ide-ide ini. Kekurangan ekonomi bukanlah kesalahan orisinal melainkan keusangan yang tidak dikoreksi. Keusangan telah terjadi karena apa yang nyaman telah menjadi sakral. Siapa pun yang menyerang ide-ide seperti itu tampaknya agak percaya diri dan bahkan agresif. Namun saya percaya bahwa penilaian tidak akan terlalu tergesa-gesa. Pria yang masuk dengan bersandar pada pintu yang lemah mendapatkan reputasi yang tidak dapat dibenarkan atas kekerasan. Sesuatu harus dikaitkan dengan kondisi pintu yang buruk.

Orisinalitas adalah sesuatu yang mudah dibesar-besarkan, terutama oleh penulis yang merenungkan karya mereka sendiri. Ada beberapa pemikiran dalam esai ini, atau seperti yang saya bayangkan, yang belum terpikir oleh para ekonom lain. Reaksi banyak orang adalah untuk menyambut elaborasi ide-ide yang telah dibuktikan oleh bukti. Tetapi ini juga merupakan hari-hari di mana bahkan individu yang agak kritis sekalipun kelihatannya seperti singa yang berbeda dengan suasana hati yang umum. Ini adalah hari-hari ketika orang-orang dari semua disiplin sosial dan semua kepercayaan politik mencari yang nyaman dan yang diterima; ketika orang yang kontroversial dipandang sebagai pengaruh yang mengganggu; ketika orisinalitas dianggap sebagai tanda ketidakstabilan; dan ketika, dalam sedikit modifikasi perumpamaan tulisan suci, bland memimpin bland. Mereka yang menghargai dunia ini tidak akan menikmati esai ini. Mungkin mereka harus mengembalikannya ke rak yang belum dibaca. Karena ada pikiran negatif di sini, dan mereka tidak bisa tidak memukul nada kasar di dunia pemikiran positif.

Tidak ada siswa masalah sosial pada hari-hari ini yang bisa lepas dari perasaan betapa gentingnya keberadaan yang dengannya dia berurusan. Orang Barat telah lolos untuk saat ini kemiskinan yang begitu lama nasibnya merangkul semua. Cahaya luar biasa dari segelintir ledakan nuklir akan menandakan kembalinya dia ke perampasan total jika, memang, dia selamat sama sekali. Saya berani berpikir bahwa ide-ide di sini menawarkan pada peluang kita untuk melarikan diri dari nasib ini. Ilusi adalah penyakit yang komprehensif. Orang kaya yang menipu dirinya sendiri untuk berperilaku seperti seorang pengemis bisa menghemat kekayaannya meskipun dia tidak akan sangat bahagia. Negara kaya yang melakukan urusannya sesuai dengan aturan usia lain dan lebih miskin juga melupakan peluang. Dan dalam kesalahpahaman itu sendiri, itu akan, di setiap saat kesulitan, tanpa henti meresepkan untuk dirinya sendiri obat yang salah. Pembaca akan menemukan, pada tingkat yang mengganggu, kecenderungan kita saat ini.

Namun itu akan menjadi kesalahan karena terlalu tertekan. Masalah-masalah dunia yang makmur yang tidak memahami dirinya sendiri mungkin serius, dan mereka tidak dapat mengancam kemakmuran itu sendiri. Tetapi mereka sepertinya tidak seserius dunia miskin di mana urgensi kemiskinan yang sederhana mencegah kemewahan kesalahpahaman tetapi di mana, juga dan sayangnya, tidak ada solusi yang bisa didapat.

Konsep Kebijaksanaan Konvensional

Persyaratan pertama untuk memahami kehidupan ekonomi dan sosial kontemporer adalah pandangan yang jelas tentang hubungan antara peristiwa dan ide-ide yang menafsirkannya. Karena masing-masing dari mereka memiliki kehidupannya sendiri dan, meskipun tampak kontradiksi, masing-masing mampu untuk menempuh periode yang cukup lama untuk menempuh jalan yang independen.

Alasannya tidak sulit ditemukan. Ekonomi seperti kehidupan sosial lainnya tidak sesuai dengan pola yang sederhana dan koheren. Sebaliknya, sering tampak tidak koheren, tidak lengkap dan secara intelektual membuat frustrasi. Tetapi seseorang harus memiliki penjelasan atau interpretasi perilaku ekonomi. Keingintahuan manusia maupun egonya yang melekat tidak memungkinkannya untuk tetap puas dengan apa pun yang begitu dekat dengan hidupnya.

Karena fenomena ekonomi dan sosial begitu mengharamkan, atau setidaknya tampak demikian, dan karena mereka menghasilkan sedikit ujian keras tentang apa yang ada dan apa yang tidak, mereka memberikan kemewahan kepada individu yang tidak diberikan oleh fenomena fisik. Dalam rentang yang cukup besar, ia diizinkan untuk percaya apa yang diinginkannya. Dia mungkin memiliki pandangan apa pun tentang dunia ini yang menurutnya paling menyenangkan atau seleranya.

Sebagai akibatnya, dalam penafsiran semua kehidupan sosial, ada persaingan yang gigih dan tidak pernah berakhir antara apa yang benar dan apa yang hanya dapat diterima. Dalam kompetisi ini, sementara keunggulan strategis terletak pada apa yang ada, semua keunggulan taktis adalah dengan yang dapat diterima. Pemirsa dari semua jenis paling memuji apa yang paling mereka sukai. Dan dalam komentar sosial, ujian persetujuan audiens, jauh lebih banyak daripada ujian kebenaran, sampai pada pengaruh komentar. Pembicara atau penulis yang berbicara kepada audiensnya dengan tujuan menyatakan fakta yang keras dan mengejutkan selalu berlanjut untuk menguraikan apa yang paling ingin didengar oleh audiens.

Seperti halnya kebenaran pada akhirnya berfungsi untuk menciptakan konsensus, maka dalam jangka pendek juga dapat diterima. Gagasan-gagasan datang untuk diorganisir berdasarkan apa yang diterima oleh komunitas secara keseluruhan atau khusus. Dan sebagai pekerja laboratorium mengabdikan dirinya untuk menemukan kebenaran ilmiah, sehingga penulis hantu dan manusia humas memperhatikan diri mereka dengan mengidentifikasi yang dapat diterima. Jika klien mereka dihargai dengan tepuk tangan, pengrajin ini dianggap memenuhi syarat dalam kerajinan mereka. Jika tidak, mereka gagal. Dengan mengambil sampel reaksi audiens di muka, atau dengan pretesting pidato, artikel dan komunikasi lainnya, risiko kegagalan sekarang dapat sangat diminimalkan.

Sejumlah faktor berkontribusi pada penerimaan ide. Sebagian besar, tentu saja, kita mengaitkan kebenaran dengan kenyamanan — dengan apa yang paling dekat sesuai dengan kepentingan pribadi dan kesejahteraan pribadi atau janji terbaik untuk menghindari upaya canggung atau dislokasi kehidupan yang tidak diinginkan. Kami juga menemukan sangat dapat diterima apa yang berkontribusi paling besar terhadap harga diri. Pembicara di hadapan Kamar Dagang Amerika Serikat jarang merendahkan pengusaha sebagai kekuatan ekonomi. Mereka yang muncul sebelum AFL-CIO cenderung mengidentifikasi kemajuan sosial dengan gerakan serikat pekerja yang kuat. Tapi mungkin yang paling penting dari semua, orang menyetujui sebagian besar dari apa yang mereka mengerti. Seperti yang baru saja disebutkan, perilaku ekonomi dan sosial itu kompleks, dan untuk memahami karakter mereka sangat melelahkan secara mental. Karena itu kami berpegang teguh pada rakit, ide-ide yang mewakili pemahaman kami. Ini adalah manifestasi utama dari kepentingan pribadi. Untuk kepentingan pribadi dalam pemahaman lebih dijaga daripada harta berharga lainnya. Itulah sebabnya pria bereaksi, tidak jarang dengan sesuatu yang mirip dengan hasrat religius, terhadap pembelaan terhadap apa yang telah mereka pelajari dengan susah payah. Keakraban dapat menimbulkan rasa jijik di beberapa bidang perilaku manusia, tetapi dalam bidang gagasan sosial itu merupakan batu ujian penerimaan.

Karena keakraban adalah ujian penting untuk penerimaan, ide-ide yang dapat diterima memiliki stabilitas besar. Mereka sangat mudah ditebak. Akan mudah untuk memiliki nama untuk ide-ide yang dihargai setiap saat untuk penerimaannya, dan itu harus menjadi istilah yang menekankan prediktabilitas ini. Saya akan merujuk pada ide-ide ini untuk selanjutnya sebagai Kebijaksanaan Konvensional.

Kearifan konvensional bukanlah milik kelompok politik mana pun. Pada banyak masalah sosial modern, seperti yang akan kita lihat dalam jalannya esai ini, konsensusnya sangat luas. Tidak banyak yang memecah mereka yang liberal dengan sebutan politik umum dari mereka yang konservatif. Tes apa yang dapat diterima hampir sama untuk keduanya. Akan tetapi, pada beberapa pertanyaan, ide harus disesuaikan dengan preferensi politik audiens tertentu. Kecenderungan untuk melakukan penyesuaian ini, baik secara sengaja atau lebih sering secara tidak sadar, tidak jauh berbeda untuk kelompok politik yang berbeda. Kaum konservatif dipimpin oleh disposisi, tidak dicampuradukkan dengan kepentingan pribadi uang, untuk berpegang teguh pada yang akrab dan mapan. Ini mendasari ujian penerimaannya. Tetapi kaum liberal membawa semangat moral dan hasrat, bahkan rasa kebenaran, pada ide-ide yang paling dikenalnya. Sementara ide-ide yang dia hargai berbeda dari ide-ide konservatif, dia tidak kurang tegas dalam menjadikan keakraban sebagai ujian penerimaan. Penyimpangan dalam bentuk orisinalitas dikutuk sebagai tidak beriman atau murtad. Liberal “baik” atau liberal “yang dicoba dan benar” atau liberal “benar-benar biru” adalah orang yang dapat diprediksi secara memadai. Ini berarti bahwa ia menolak segala upaya serius untuk mencapai keaslian.

Kita dapat, sebagaimana diperlukan, berbicara tentang kebijaksanaan konvensional kaum konservatif atau kebijaksanaan konvensional kaum liberal. Kearifan konvensional juga diartikulasikan pada semua tingkat kecanggihan. Pada tingkat tertinggi ilmu sosial, beberapa kebaruan perumusan atau pernyataan tidak ditolak. Sebaliknya, toko yang besar ditentukan oleh perangkat untuk menempatkan kebenaran lama dalam bentuk baru, dan bidah-bidat kecil sangat dihargai. Dan semangat debat kecil memungkinkan untuk dikecualikan sebagai tidak relevan, dan tanpa tampak tidak ilmiah atau parokial, setiap tantangan terhadap kerangka itu sendiri. Terlebih lagi, dengan waktu dan dibantu oleh debat, ide-ide yang diterima menjadi semakin rumit. Mereka memiliki literatur yang besar, bahkan sebuah mistik. Para pembela HAM dapat mengatakan bahwa para penantang kebijaksanaan konvensional belum menguasai seluk-beluk mereka. Memang, ide-ide ini hanya dapat dihargai oleh pria yang stabil, ortodoks, dan sabar — singkatnya, oleh seseorang yang sangat mirip dengan pria dengan kearifan konvensional. Kebijaksanaan konvensional yang dibuat kurang lebih identik dengan keilmuan yang sehat, posisinya hampir tidak dapat ditembus. Orang yang skeptis didiskualifikasi karena kecenderungannya untuk dengan cepat berubah dari yang lama ke yang baru. Jika dia seorang sarjana yang sehat, dia akan tetap dengan kebijaksanaan konvensional.

Pada saat yang sama, di tingkat yang lebih tinggi dari kebijaksanaan konvensional, orisinalitas tetap dapat diterima secara abstrak. Sekali lagi di sini kebijaksanaan konvensional menjadikan advokasi orisinalitas yang kuat sebagai pengganti orisinalitas itu sendiri.

Sebagaimana dicatat, ciri khas kebijaksanaan konvensional adalah penerimaan. Itu memiliki persetujuan dari mereka yang ditujukan. Ada banyak alasan mengapa orang suka mendengar apa yang mereka setujui. Ini melayani ego: individu memiliki kepuasan mengetahui bahwa orang lain dan lebih terkenal membagikan kesimpulannya. Mendengar apa yang dia yakini juga merupakan sumber jaminan. Individu tahu bahwa dia didukung dalam pikirannya — bahwa dia belum ditinggalkan dan sendirian. Selanjutnya, untuk mendengarkan apa yang disetujui seseorang melayani naluri penginjilan. Ini berarti bahwa orang lain juga mendengar dan dengan demikian sedang dalam proses dibujuk.

Dalam beberapa hal, artikulasi kearifan konvensional adalah ritual keagamaan. Itu adalah tindakan penegasan seperti membaca dengan keras dari Kitab Suci. Eksekutif bisnis yang mendengarkan pidato makan siang tentang kebajikan tidak berubah dari perusahaan bebas sudah dibujuk, dan begitu juga rekan-rekan pendengarnya, dan semuanya aman dalam keyakinan mereka. Memang, meskipun tampilan perhatian penuh diperlukan, eksekutif mungkin tidak merasa perlu untuk mendengarkan. Tapi dia menenangkan para dewa dengan berpartisipasi dalam ritual itu. Setelah hadir, mempertahankan perhatian, dan bertepuk tangan, ia dapat pergi dengan perasaan bahwa sistem ekonomi sedikit lebih aman. Para sarjana berkumpul dalam kumpulan ilmiah untuk mendengar dalam pernyataan elegan apa yang semua orang dengar sebelumnya. Sekali lagi, ini bukan ritual yang dapat diabaikan, karena tujuannya bukan untuk menyampaikan pengetahuan tetapi untuk membeatifikasi pembelajaran dan yang dipelajari.

Dengan permintaan yang begitu luas, maka sebagian besar komentar sosial kita — dan hampir semua yang disegani — dicurahkan kapan saja untuk mengartikulasikan kearifan konvensional. Hingga taraf tertentu, ini telah diprofesionalkan. Individu, terutama komentator televisi dan radio yang hebat, membuat profesi mengetahui dan mengatakan dengan keanggunan dan penguraian apa yang menurut audiensi mereka paling dapat diterima. Tetapi, secara umum, artikulasi kebijaksanaan konvensional adalah hak prerogatif akademik, publik atau posisi bisnis. Dengan demikian setiap individu, yang terpilih sebagai presiden sebuah perguruan tinggi atau universitas, secara otomatis memenangkan hak untuk mengucapkan kebijaksanaan konvensional. Ini adalah salah satu penghargaan dari peringkat akademis yang tinggi, meskipun peringkat itu sendiri adalah hadiah karena menguraikan kebijaksanaan konvensional pada tingkat yang cukup canggih.

Pejabat publik tinggi diharapkan, dan memang sampai batas tertentu diperlukan, untuk menguraikan kebijaksanaan konvensional. Dalam banyak hal, kepunyaannya adalah kasus yang paling murni. Sebelum mulai menjabat, ia biasanya hanya memberi sedikit perhatian. Tetapi pada saat mengambil posisinya, ia langsung dianggap memiliki wawasan yang mendalam. Dia tidak, kecuali dalam kasus yang paling langka, menulis pidato atau artikelnya sendiri; dan ini direncanakan, dirancang dan diperiksa dengan cermat untuk memastikan penerimaannya. Penerapan tes lain apa pun, mis., Keefektifannya sebagai deskripsi sederhana dari realitas ekonomi atau politik, akan dianggap eksentrik secara ekstrem.

Akhirnya, penjabaran kebijaksanaan konvensional adalah hak prerogatif kesuksesan bisnis. Kepala hampir semua perusahaan besar — ​​General Motors, General Electric, IBM — berhak melakukannya. Dan dia memiliki hak istimewa untuk berbicara tidak hanya tentang kebijakan bisnis dan ekonomi tetapi juga tentang peran pemerintah dalam masyarakat, dasar-dasar kebijakan luar negeri, dan sifat pendidikan. Dalam beberapa tahun terakhir, telah didesak untuk menguraikan kebijaksanaan konvensional tidak hanya hak istimewa tetapi juga kewajiban pengusaha. “Saya yakin bahwa para pebisnis harus menulis dan juga berbicara, agar kita dapat membawa kepada orang-orang di mana saja pesan yang menarik dan percaya diri dari keyakinan kita pada cara hidup perusahaan yang bebas betapa perubahan akan datang dalam perjuangan ini untuk pikiran pria jika tiba-tiba ada bisa keluar dari dunia bisnis Amerika semburan pemikiran cerdas, berwawasan ke depan.”

Musuh dari kearifan konvensional bukanlah gagasan, melainkan pawai peristiwa. Seperti yang telah saya catat, kebijaksanaan konvensional mengakomodasi dirinya bukan untuk dunia yang dimaksudkan untuk ditafsirkan, tetapi untuk pandangan penonton tentang dunia. Karena yang terakhir tetap dengan nyaman dan akrab, sementara dunia terus berjalan, kebijaksanaan konvensional selalu dalam bahaya usang. Ini tidak langsung fatal. Pukulan fatal terhadap kebijaksanaan konvensional muncul ketika ide-ide konvensional gagal secara signifikan untuk menghadapi beberapa kemungkinan yang membuat usang mereka tidak dapat diterapkan. Ini, cepat atau lambat, pasti nasib gagasan yang telah kehilangan hubungannya dengan dunia. Pada tahap ini, ketidak relevanan akan sering didramatisasi oleh beberapa individu. Baginya akan mendapat pujian karena menggulingkan kebijaksanaan konvensional dan untuk memasang ide-ide baru. Bahkan, ia hanya akan mengkristal dalam kata-kata apa yang telah diperjelas oleh peristiwa, meskipun fungsi ini tidak kecil. Sementara itu, seperti Pengawal Lama, kearifan konvensional mati tetapi tidak menyerah. Masyarakat dengan kekejaman yang keras kepala dapat memindahkan para eksponennya dari kategori orang bijak ke gaya lama atau bahkan boneka.

Urutan ini dapat diilustrasikan dari sejumlah contoh, kuno dan modern. Selama beberapa dekade sebelum 1776, pria telah menangkap visi negara liberal. Pedagang dan pedagang di Inggris dan di Negara-negara Rendah yang berdekatan, dan di koloni-koloni Amerika, telah belajar bahwa mereka dilayani paling baik dengan pembatasan minimum pemerintah daripada, seperti dalam kebijaksanaan konvensional, dengan maksimal bimbingan dan perlindungan pemerintah. Pada gilirannya, menjadi jelas bahwa perdagangan dan perdagangan liberal, bukan akumulasi emas, sebagaimana yang dipegang oleh kebijaksanaan konvensional, adalah sumber modern kekuatan nasional. Orang-orang orisinal yang tidak bertanggung jawab telah menyatakan maksudnya. Voltaire telah mengamati bahwa “Hanya karena Inggris telah menjadi pedagang dan pedagang maka London telah melampaui Paris secara luas dan dalam jumlah warganya; bahwa Inggris dapat menempatkan 200 kapal perang di laut dan mensubsidi sekutu.” Pandangan-pandangan ini akhirnya dikristalisasi oleh Adam Smith pada tahun kemerdekaan Amerika. Kekayaan Bangsa, bagaimanapun, terus dilihat dengan ketidakpuasan dan kekhawatiran oleh orang-orang dari kebijaksanaan yang lebih tua. Dalam elegi pemakaman untuk Alexander Hamilton pada 1804, James Kent memuji temannya yang telah meninggal karena telah menentang “filsafat kabur” dari Smith. Untuk generasi lain atau lebih, atau di semua negara barat, akan ada peringatan serius bahwa gagasan masyarakat liberal adalah ide yang ceroboh.

Melalui abad kesembilan belas, liberalisme dalam makna klasiknya telah menjadi kebijaksanaan konvensional, ada peringatan serius tentang kerusakan yang tidak dapat diperbaiki yang akan dilakukan oleh Undang-Undang Pabrik, serikat pekerja, asuransi sosial dan undang-undang sosial lainnya. Liberalisme adalah kain yang tidak bisa dihancurkan tanpa disewakan. Namun keinginan untuk perlindungan dan keamanan dan beberapa ukuran kesetaraan dalam daya tawar tidak akan turun. Pada akhirnya, itu menjadi fakta yang tidak bisa ditangani oleh kebijaksanaan konvensional. Webbs, Lloyd George, La Follette, Roosevelt, Beveridge dan lainnya mengkristalisasi penerimaan fakta baru. Hasilnya adalah apa yang kita sebut negara kesejahteraan. Kebijaksanaan konvensional sekarang berpendapat bahwa langkah-langkah ini melunak dan kapitalisme beradab dan membuatnya dapat dipertahankan. Tidak pernah berhenti menjadi peringatan bahwa putusnya liberalisme klasik itu fatal.

Contoh lain yang menarik dari dampak keadaan pada kebijaksanaan konvensional adalah bahwa anggaran seimbang pada masa depresi. Hampir sejak awal pemerintahan yang terorganisir, anggaran berimbang atau yang sederajatnya telah menjadi sine qua non pengelolaan yang baik dan masuk akal dari dompet publik. Kecenderungan pembelanjaan para pangeran dan republik sama-sama dikekang oleh aturan bahwa mereka harus secara tidak gagal mengambil uang sebanyak yang mereka bayarkan. Konsekuensi dari melanggar aturan ini selalu tidak bahagia dalam jangka panjang dan tidak jarang dalam jangka pendek. Pada zaman dahulu, adalah praktik para pangeran untuk menutupi defisit dengan memotong atau merendahkan koin dan menghabiskan logam yang disimpan sedemikian rupa. Hasilnya selalu menaikkan harga dan menurunkan harga diri nasional. Di zaman modern, masalah uang kertas atau pinjaman pemerintah dari bank-bank menghasilkan hasil yang sama. Karena itu, kearifan konvensional sangat menekankan pentingnya anggaran berimbang setiap tahun.

Tetapi sementara itu kenyataan yang mendasarinya secara bertahap telah berubah. Aturan yang mensyaratkan anggaran berimbang dirancang untuk pemerintah yang secara inheren atau berulang tidak bertanggung jawab dalam masalah fiskal. Sampai abad terakhir, tidak ada yang lain. Kemudian di Amerika Serikat, Inggris dan Persemakmuran Inggris, dan Eropa, pemerintah mulai menghitung konsekuensi fiskal dari tindakan mereka. Keamanan tidak lagi tergantung pada pengekangan dalam aturan yang sewenang-wenang.

Pada waktu yang hampir bersamaan, muncul fenomena depresi yang benar-benar menghancurkan. Dalam depresi yang demikian, laki-laki, tanaman, dan material menganggur secara massal; permintaan tambahan dari pengeluaran ekstra yang disebabkan oleh defisit — mitra dari logam ekstra yang tersedia dari koin terpotong — tidak menaikkan harga secara unik. Sebaliknya, itu sebagian besar mengembalikan orang-orang menganggur dan menanam untuk bekerja. Efeknya, seolah-olah, secara horizontal pada produksi daripada harga secara vertikal. Dan kenaikan harga seperti yang terjadi masih jauh dari kesialan yang tak terselesaikan; sebaliknya, mereka mendapatkan penurunan yang menyakitkan sebelumnya.

Kearifan konvensional terus menekankan pada anggaran berimbang. Penonton terus menanggapi peringatan bencana yang akan menimpa seandainya aturan ini tidak dihormati. Keadaan yang hancur adalah depresi hebat. Hal ini menyebabkan di Amerika Serikat terjadi pengurangan besar dalam pendapatan pemerintah federal; itu juga membawa tekanan untuk berbagai pengeluaran bantuan dan kesejahteraan. Anggaran yang seimbang berarti meningkatkan tarif pajak dan mengurangi pengeluaran publik. Dilihat dalam retrospeksi, akan sulit membayangkan desain yang lebih baik untuk mengurangi permintaan barang pribadi dan publik, memperparah deflasi, meningkatkan pengangguran, dan menambah penderitaan umum. Namun, dalam kebijaksanaan konvensional, anggaran berimbang tetap sangat penting. Presiden Hoover pada awal tigapuluhan menyebutnya “kebutuhan mutlak,” “faktor yang paling esensial untuk pemulihan ekonomi,” “langkah penting dan segera,” “sangat diperlukan,” “kebutuhan pertama Bangsa,” dan “dasar dari semua stabilitas keuangan publik dan swasta.” Ekonom dan pengamat profesional urusan publik sepakat hampir tanpa kecuali. Hampir setiap orang meminta nasihat pada tahun-tahun awal depresi didorong oleh kebijaksanaan konvensional untuk menawarkan proposal yang dirancang untuk memperburuk keadaan. Konsensus mencakup liberal dan konservatif. Franklin D. Roosevelt terpilih pada tahun 1932 dengan komitmen kuat untuk mengurangi pengeluaran dan anggaran berimbang. Dalam pidatonya menerima nominasi Partai Demokrat, dia berkata, “Pendapatan harus mencakup pengeluaran dengan satu atau lain cara. Setiap pemerintah, seperti keluarga mana pun, dapat selama setahun menghabiskan sedikit lebih banyak daripada yang diperolehnya.

Tetapi Anda dan saya tahu bahwa kelanjutan dari kebiasaan itu berarti rumah miskin.” Salah satu tindakan awal pemerintahannya adalah dorongan ekonomi yang mencakup pemotongan horizontal dalam gaji publik. Lewis W. Douglas, melalui kehidupannya yang terhormat merupakan contoh penting dari kebijaksanaan konvensional, menjadikan pencarian anggaran yang seimbang menjadi perang salib pribadi dan pada akhirnya pecah dengan administrasi mengenai masalah tersebut.

Bahkan, keadaan sudah menang atas kebijaksanaan konvensional. Menjelang tahun kedua pemerintahan Hoover, anggarannya tidak dapat ditarik kembali. Pada tahun fiskal yang berakhir pada tahun 1932, penerimaan jauh lebih sedikit dari setengah pengeluaran. Anggaran tidak pernah seimbang selama depresi. Tetapi tidak sampai tahun 1936 baik kebutuhan dan keuntungan dari kursus ini mulai menang di bidang ide. Pada tahun itu, John Maynard Keynes meluncurkan serangan resminya dalam Teori Umum Ketenagakerjaan dan Uang. Setelah itu, desakan konvensional pada anggaran berimbang dalam semua keadaan dan pada semua tingkat kegiatan ekonomi mengalami kemunduran. Keynes, seperti yang akan kita lihat sekarang, sedang dalam perjalanan untuk menjadi sumber baru kebijaksanaan konvensional. Pada akhir tahun enam puluhan seorang Presiden Republik akan menyatakan dirinya seorang Keynesian. Ini akan menjadi artikel keyakinan konvensional yang dipulihkan oleh Keynesian, jika dibalikkan, akan menjadi obat bagi inflasi, sebuah keyakinan bahwa keadaan akan segera rusak.

Di halaman berikut, akan sering ada kesempatan untuk mengiklankan kearifan konvensional — ke struktur gagasan yang didasarkan pada penerimaan — dan kepada mereka yang mengartikulasikannya. Referensi-referensi ini tidak boleh dianggap memiliki konotasi yang sepenuhnya mematikan. (Peringatan itu perlu karena, seperti yang disebutkan, kami membuat toko besar yang masuk akal melalui inovasi intelektual, meskipun sebenarnya kami menolaknya. Oleh karena itu, meskipun kami menghargai kepatuhan yang ketat terhadap ide-ide konvensional, kami tidak pernah mengakuinya.) Beberapa pria tidak berguna dan manusia dengan kebijaksanaan konvensional tidak. Setiap masyarakat harus dilindungi dari aliran pemikiran yang terlalu lancar. Di bidang komentar sosial, aliran besar kebaruan intelektual, jika semua dianggap serius, akan menjadi bencana. Laki-laki akan terpengaruh oleh tindakan ini atau itu; kehidupan ekonomi dan politik akan tidak menentu dan tanpa kemudi. Di negara-negara Komunis, stabilitas ide dan tujuan sosial dicapai dengan kepatuhan formal terhadap doktrin yang secara resmi dinyatakan. Penyimpangan dicap sebagai “salah.” Dalam masyarakat kita, stabilitas serupa ditegakkan jauh lebih informal oleh kebijaksanaan konvensional. Ide-ide perlu diuji oleh kemampuan mereka, dalam kombinasi dengan peristiwa, untuk mengatasi kelembaman dan perlawanan. Kelambanan dan perlawanan yang diberikan oleh kebijaksanaan konvensional ini.

Juga tidak dapat diduga bahwa manusia dengan kearifan konvensional adalah objek belas kasihan. Terlepas dari perannya yang bermanfaat secara sosial, ia memiliki hubungan baik dengan kehidupan. Dia dapat menganggap dirinya sendiri dengan keadilan sebagai orang yang dipilih secara sosial, karena masyarakat pada kenyataannya memberi tepuk tangan kepadanya yang ide-idenya diatur sedemikian rupa sehingga dapat membangkitkan. Aman dalam tepuk tangan ini, dia dipersenjatai dengan baik terhadap gangguan perbedaan pendapat. Tawar-menawarnya adalah bertukar posisi yang kuat dan bahkan tinggi di masa kini dengan posisi lemah di masa depan. Saat ini, ia ditanyai dengan rasa hormat, jika tidak secara panjang lebar, oleh komite Kongres; dia berjalan di dekat kepala prosesi akademik; ia muncul di simposium; dia adalah tokoh yang disegani di Dewan Hubungan Luar Negeri; dia dipuji di jamuan testimonial. Dia berisiko dihancurkan oleh peristiwa yang bermusuhan. Tetapi pada saat itu dia mungkin sudah mati. Hanya anak cucu yang tidak baik bagi manusia yang memiliki kebijaksanaan konvensional, dan semua anak cucu tidak menguburnya dalam selimut kelalaian. Namun, masalah yang agak lebih serius dipertaruhkan.

Tampaknya tidak ada masyarakat yang menyerah pada kebosanan. Manusia telah mengembangkan kapasitas yang jelas untuk bertahan dari pengulangan sombong dari yang biasa. Kearifan konvensional melindungi masyarakat dalam pemikiran dan tindakan sosial; dalam bab-bab berikutnya, kita akan melihat betapa hebatnya kontinuitas ini. Tetapi ada juga kelemahan besar dan bahkan bahaya dalam sistem pemikiran yang pada dasarnya sifat dan desainnya menghindari akomodasi ke keadaan sampai perubahan dipaksakan secara dramatis padanya. Dalam bidang-bidang besar urusan ekonomi, pawai peristiwa — di atas segalanya, peningkatan kekayaan dan kesejahteraan rakyat kita — sekali lagi telah meninggalkan kearifan konvensional yang menyedihkan. Ini mungkin menjadi kebencian bagi kebahagiaan kita. Ini telah memiliki pengaruh pada pertanyaan yang lebih besar tentang kelangsungan hidup beradab. Jadi, walaupun akan jauh lebih menyenangkan (dan juga jauh lebih menguntungkan) untuk mengartikulasikan kearifan konvensional, tulusan ini melibatkan upaya serangan yang biasanya tidak membuahkan hasil. Saya tidak sepenuhnya mandul harapan, karena keadaan telah berhadapan dengan kebijaksanaan konvensional serangkaian baru pukulan berat. Hanya setelah kerusakan seperti itu dilakukan, seperti yang telah kita lihat, gagasan memiliki peluang.

Keynes, dalam pengamatannya yang paling terkenal, mencatat bahwa kita dikuasai oleh gagasan dan oleh sangat sedikit hal lain. Dalam arti langsung, ini benar. Dan dia benar dalam mengaitkan pentingnya ide-ide yang bertentangan dengan pengaruh sederhana dari kepentingan uang. Tetapi aturan ide hanya kuat di dunia yang tidak berubah. Gagasan pada dasarnya konservatif. Mereka tidak menyerah pada serangan ide-ide lain tetapi, seperti yang saya perhatikan sekali lagi, pada serangan besar-besaran yang tidak dapat mereka lawan.

Ekonomi dan Tradisi Keputusasaan

EKONOMI, tidak sepenuhnya karena kebetulan, menjadi subjek penelitian serius pada titik balik penting dalam sejarah manusia. Inilah saat kekayaan komunitas nasional dimulai, untuk pertama kalinya, menunjukkan peningkatan yang stabil dan gigih. Perubahan ini, yang terjadi di negara-negara maju seperti Inggris dan Belanda pada abad ke delapan belas, harus dihitung sebagai salah satu peristiwa penting dalam sejarah dunia. “Dari masa paling awal yang kita miliki catatannya — dulu, katakanlah, hingga dua ribu tahun sebelum Kristus — hingga awal abad ke-18, tidak ada perubahan besar dalam standar kehidupan rata-rata pria yang hidup di masyarakat yang beradab pusat bumi. Pasang surut tentu saja. Kunjungan wabah, kelaparan, dan perang. Interval emas. Tapi tidak ada perubahan kekerasan progresif. ”

Beberapa interval telah diperpanjang. Untuk sesuatu yang lebih dari seabad di akhir abad pertengahan Inggris — dari sekitar 1380 hingga 1510 — pekerja atau setidaknya pengrajin yang terampil tampaknya telah menikmati masa kemakmuran yang cukup besar. Tetapi seperti biasa sebelumnya, masa-masa indah berakhir; pada akhir abad keenam belas, daya beli upah seorang pengrajin telah turun lebih dari setengahnya. Tetap rendah melalui gangguan Perang Sipil, dan kemajuan tidak pasti untuk waktu yang lama sesudahnya. Kemudian di awal abad terakhir, upah ini mulai meningkat yang, dengan sedikit gangguan, sejak itu terus berlanjut.

Ada alasan untuk stagnasi kuno karena ada juga alasan untuk perubahan. Produktivitas ekonomi yang didasarkan pada pertanian dan industri rumah tangga memiliki batas yang melekat. Dan sebelum kemunculan negara nasional, setiap surplus yang mungkin diakumulasikan tunduk pada pembusukan perampok bersenjata dan mungkin, pada kenyataannya, akan menjadi apa yang akan menarik perhatian mereka.

Pada akhir abad kedelapan belas, pabrik mulai menggantikan rumah tangga dengan laju yang semakin cepat sebagai pusat kegiatan produktif. Output per jam orang tidak lagi dibatasi oleh teknologi sederhana dan modal kecil rumah tangga dan oleh kebutuhan untuk mengandalkan sebagian besar tenaga manusia atau hewan. Negara-negara nasional baru telah mulai membuat jaminan ketertiban internal menjadi efektif. Tentara masih akan melintasi perbatasan nasional dan dengan kapasitas yang cukup untuk melakukan kerusakan di mana mereka bertempur dan menginjak. Tetapi konsekuensi ekonomi tentara nasional di zaman nasionalisme hampir tak terhingga kecil dibandingkan dengan kerusakan yang ditimbulkan oleh tentara feodal, perampok, atau perang salib pada abad-abad sebelumnya. Dalam beberapa tahun setelah dua Perang Dunia, standar kehidupan negara-negara Eropa Barat, bahkan yang dikalahkan dan dihancurkan, lebih tinggi daripada sebelumnya. Kehidupan ekonomi Timur Tengah tidak pernah pulih dari kehancuran imajinatif, penjarahan dan pembantaian Jenghis Khan. Berbeda dengan pengalaman baru-baru ini, Jerman membutuhkan seratus tahun untuk memulihkan kehancuran dan disorganisasi Perang Tiga Puluh Tahun. Namun, perang nasional masa depan menggunakan senjata nuklir pasti akan membawa kehancuran sejajar dengan seni kuno.

Tetapi akan mengejutkan jika, ketika kondisi kehidupan berangsur-angsur membaik pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas, manusia dengan cepat meninggalkan pelajaran dari semua zaman sebelumnya dan menganggap perbaikan ini permanen. Ini semua lebih mustahil, karena, pada tahun-tahun awal Revolusi Industri, imbalan peningkatan efisiensi didistribusikan dengan sangat tidak merata. Itu adalah kekayaan pengusaha baru, bukan pekerja mereka, yang dirayakan di mana-mana. Mereka yang memiliki pabrik-pabrik baru, atau bahan mentah atau jalur kereta api atau bank yang melayani mereka, tinggal di rumah-rumah mewah di mana abad kesembilan belas masih diingat. Para pekerja mereka hidup di gubuk-gubuk yang gelap dan ribut, penuh sesak di jalan-jalan yang kotor dan tidak beraspal di mana para misionaris dan reformis sosial berkelana dengan perasaan keberanian mereka sendiri. Dan di pabrik sendiri, yang tua dan yang sangat muda bekerja dari awal hingga akhir dan dengan harga murah. Di Inggris, pada paruh pertama abad ke-19, total produksi dan output per orang meningkat dengan cepat. Jumlah orang sarana meningkat. Jadi, juga, ketika pertengahan abad mendekat, adalah upah riil. Tetapi peningkatan posisi massa jauh lebih tidak jelas dibandingkan dengan peningkatan kekayaan industri dan perdagangan. Jika orang miskin menjadi kurang miskin, perubahan ini sedikit dibandingkan dengan meningkatnya kontras antara si kaya dan si miskin.

Gagasan ekonomi mulai mengambil bentuk modernnya pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19. Dengan latar belakang stagnasi berumur berabad-abad ini sekarang lega dengan meningkatnya kekayaan, tetapi kekayaan bukan dari banyak tetapi sedikit, yang pertama-tama mereka kerjakan dan tawarkan. Ekonom memang akan acuh tak acuh terhadap sejarah dan lingkungan seandainya mereka tidak mengambil privasi dan kehancuran ekonomi massa begitu saja. Dalam ekonomi, kemalangan dan kegagalan adalah hal yang normal. Sukses, setidaknya untuk lebih dari beberapa yang disukai, adalah apa yang harus dijelaskan. Sukses yang bertahan bertentangan dengan semua sejarah dan tidak bisa diharapkan. Ini adalah warisan keadaan dengan gagasan. Seperti yang akan kita lihat, ia telah menikmati vitalitas yang luar biasa.

Dalam sejarah pemikiran ekonomi, Adam Smith (1723–1790), tokoh besar pertama dalam tradisi ekonomi pusat, dihitung sebagai sosok yang penuh harapan. Dalam arti penting, dia. Visinya adalah komunitas nasional yang maju, bukan yang stagnan atau menurun. Gelarnya, Penyelidikan tentang Sifat dan Penyebab Kekayaan Bangsa-Bangsa, memiliki nada kemewahan dan kesejahteraan yang jelas. Dia menawarkan formula pasti untuk kemajuan ekonomi. Ini adalah masyarakat ekonomi liberal di mana regulasi berdasarkan kompetisi dan pasar, bukan oleh negara, dan di mana setiap orang, yang menggunakan sumber dayanya sendiri, bekerja secara efektif untuk memperkaya masyarakat.

Tetapi dari kekayaan agregat itulah Smith berbicara. Dia hanya memiliki sedikit harapan bahwa distribusi antara pedagang, pabrik dan tuan tanah di satu sisi, dan massa pekerja di sisi lain, akan sedemikian rupa untuk menguntungkan yang terakhir. Smith menganggap distribusi ini tergantung pada contoh pertama pada kekuatan tawar-menawar relatif. Dan dia tidak percaya sulit “untuk meramalkan yang mana dari kedua pihak harus pada semua kesempatan biasa memiliki keuntungan dalam perselisihan.” Dalam komentar singkat yang mengagumkan tentang keseimbangan kekuatan ekonomi abad kedelapan belas, ia menambahkan: “Kami tidak memiliki tindakan Parlemen yang menentang penggabungan untuk menurunkan harga pekerjaan; tetapi banyak yang menentang menggabungkan untuk meningkatkannya.” Jadi, dalam peristiwa normal, penghasilan massa pekerja akan ditekan ke bawah dan ke bawah. Ada lantai di bawahnya yang tidak akan mereka jatuhkan. “Seorang pria harus selalu hidup dengan pekerjaannya, dan upahnya setidaknya harus mencukupi untuk mempertahankannya. Mereka bahkan harus agak lebih banyak; kalau tidak, tidak mungkin baginya untuk membesarkan keluarga, dan ras pekerja seperti itu tidak bisa bertahan melampaui generasi pertama. ”

Tapi ini jelas tidak banyak. Sebaliknya, meskipun Adam Smith jarang diidentikkan dengan gagasan itu, ini adalah salah satu permulaan dari diktum yang paling berpengaruh dan tentu saja paling menyedihkan dalam sejarah komentar sosial, gagasan bahwa pendapatan massa rakyat— semua yang dalam satu atau lain cara bekerja untuk mencari nafkah, baik di industri atau pertanian – tidak bisa untuk waktu yang lama naik sangat jauh di atas tingkat minimum yang diperlukan untuk kelangsungan hidup ras. Ini adalah hukum besi abadi yang, seperti dikuatkan oleh Ricardo dan dirancang ulang oleh Marx, menjadi senjata utama dalam serangan ideologis akhirnya pada kapitalisme.

Smith tidak kategoris tentang hukum besi — dia kategoris tentang hampir tidak ada, dan sejak itu, para ekonom selalu berada dalam kondisi terbaiknya ketika mereka berpegang pada teladannya. Dengan demikian, ia mengakui bahwa kelangkaan pekerja dapat mempertahankan upah di atas tingkat subsisten untuk waktu yang tidak terbatas. Di bawah kondisi pertumbuhan ekonomi yang cepat, upah juga akan naik. Pertumbuhan jauh lebih penting daripada pengaruh kekayaan dalam pengaruhnya terhadap upah. “Ini bukan kebesaran sebenarnya dari kekayaan nasional, tetapi peningkatannya yang terus-menerus, yang menyebabkan kenaikan upah tenaga kerja. . . . Inggris jelas, di masa sekarang, negara yang jauh lebih kaya daripada bagian Amerika Utara. Namun, upah buruh jauh lebih tinggi di Amerika Utara daripada di bagian mana pun di Inggris.”

Dua penerus hebat Smith dalam tradisi sentral adalah David Ricardo (1772–1823) dan Thomas Robert Malthus (1766–1834). Dengan Adam Smith, mereka adalah trinitas pendiri ekonomi, paling tidak karena subjeknya dikenal di negara-negara berbahasa Inggris. Sebagai orang yang pertama kali memberi ekonomi struktur modern — yang melihat faktor-faktor yang menentukan harga, sewa, upah, dan keuntungan dengan rasa sistem yang telah melayani ekonom sejak saat itu — Ricardo memiliki klaim khusus untuk membengkokkan ranting. Marxian dan non-Marxian sama-sama berhutang budi padanya.

Dengan Ricardo dan Malthus, gagasan privasi besar-besaran dan ketidaksetaraan besar menjadi premis dasar. Kesimpulan ini tidak pernah sepenuhnya tidak memenuhi syarat. Tetapi kualifikasi itu hanya kualifikasi. Kepada Ricardo dan Malthus-lah Carlyle menyinggung ketika dia berbicara pada tahun 1850 tentang “Profesor-profesor Ilmu Pengetahuan yang Buruk” yang terhormat dan memberi kepada ekonomi nama yang tidak pernah lepas begitu saja karena tidak pernah benar-benar tidak layak.

Dari Malthus, perlu untuk hanya mengatakan sepatah kata pun. Melalui abad kesembilan belas dan sampai hari ini, ia telah secara intim dan secara eksklusif diidentifikasi dengan Essay on Population-nya. Meskipun ia memiliki hal-hal lain dan penting untuk dikatakan dalam bidang ekonomi yang telah menjadi subjek penemuan kembali di akhir zaman, bagi pandangannya tentang populasi ia akan selalu dikenal. Jumlah orang yang bisa hidup di dunia jelas dibatasi oleh jumlah yang bisa diberi makan. Setiap peningkatan pasokan makanan akan membawa, dalam pandangan Malthus, peningkatan jumlah orang untuk mengkonsumsinya.


There is no ads to display, Please add some

Related posts

Kekecewaan Cucu Pendiri Boedi Oetomo

Penulis Kontroversi

Jenis Gangguan Kepribadian Gangguan kepribadian

Penulis Kontroversi

Cetak Sendiri Izin UMKM Melalui OSS (Masalah, Kepatuhan & Solusinya)

Penulis Kontroversi

Leave a Comment