Image default
  • Home
  • Berita Utama
  • Pusat Kajian Maritim untuk Kemanusiaan: Indonesia perlu contoh Komisi Pergaraman Nasional India
Berita Utama Opini

Pusat Kajian Maritim untuk Kemanusiaan: Indonesia perlu contoh Komisi Pergaraman Nasional India

bebas

Direktur Pengelolaan Ruang Laut (PRL) KKP Brahmantya Satyamurti Poerwadi: “Perkara impor tidak impor itu bukan boleh atau tidak boleh. Perkara impor itu perkara produksi berapa dan kebutuhannya berapa”

Kontroversi Impor Garam: Direktur Eksekutif Pusat Kajian Maritim untuk Kemanusiaan  Abdul Halim menyatakan bahwa Indonesia perlu mencontoh Komisi Pergaraman Nasional yang bertugas mengelola komoditas garam di India.

“Pendataan sebaiknya diserahkan kepada BPS atau dibentuk Komisi Pergaraman Nasional seperti yang dilakukan di India”, kata Abdul Halim di Jakarta. Kamis (7/03/2019)

Menurut dia, dengan adanya komisi khusus garam, akan mengatasi permasalahan data yang akurat karena komisi itu bertanggung jawab untuk melakukan pendataan, salah satunya bekerja sama dengan BPS.

Komisi tersebut, lanjutnya, juga bertanggung jawab untuk memenuhi hak-hak dasar petambak garam, menjalankan program swasembada garam industri dan konsumsi, serta mengevaluasi beragam program yang telah disebutkan.

Audit terhadap pelaksanaan impor garam
Terkait dengan data garam, ia mengusulkan agar dilakukan audit dulu terhadap pelaksanaan impor garam sampai dengan akhir tahun 2018 dan hasilnya dipaparkan ke publik.

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyebut data yang akurat terkait suplai dan permintaan garam menjadi kunci utama dalam kebijakan impor komoditas tersebut.

“Perkara impor tidak impor itu bukan boleh atau tidak boleh. Perkara impor itu perkara produksi berapa dan kebutuhannya berapa”, kata Direktur Pengelolaan Ruang Laut (PRL) KKP Brahmantya Satyamurti Poerwadi di Jakarta, Jumat (1/3).

Keakuratan Klasifikasi Kebutuhan Garam
Brahmantya menuturkan, selain data produksi dan kebutuhan yang akurat, dibutuhkan pula keakuratan klasifikasi kebutuhan garam bagi industri manufaktur.

Menurut dia, dengan klasifikasi kebutuhan garam industri yang akurat, maka akan lebih mudah mencari pengganti garam impor yang selama ini digunakan industri manufaktur.

Perbaikan Sistemik Kebijakan Impor Garam
Sebelumnya, Ombudsman Republik Indonesia menyatakan perbaikan sistemik terkait kebijakan impor yang merupakan sinergi antarkementerian dan lembaga ke depannya bakal menurunkan impor garam pada 2019.

“Ombudsman melakukan pendalaman kepada komoditas garam. Impor garam melonjak tinggi pada 2018”, kata Anggota Ombudsman RI Ahmad Alamsyah Siregar dalam konferensi pers di Jakarta. Senin (4/2).

Menurut Alamsyah, harga garam dalam negeri mengalami lonjakan tidak wajar di pertengahan 2017, yang diikuti oleh kebijakan impor dengan jumlah tinggi di awal tahun dengan persetujuan impor mencapai 3,7 juta ton.

Ombudsman, lanjutnya, telah menemukan beberapa maladministrasi impor tahun 2018, antara lain keputusan impor sebesar 3,7 juta ton itu tidak disertai rekomendasi dari Menteri Kelautan dan Perikanan sebagaimana amanat UU No.7/ Tahun 2016.

Selain itu, ujar dia, Ombudsman menemukan penyalahgunaan distribusi garam impor periode 2018 oleh PT MTS, di mana penindakan telah dilakukan oleh Kepolisian RI.

Ia menuturkan, beberapa kementerian telah memulai serangkaian perbaikan sistemik melalui perbaikan tersebut diperkirakan impor garam akan menurun pada tahun 2019. (Isa/ant)

bebas

There is no ads to display, Please add some

Related posts

Pelarangan Vs Pembatasan pada 11 Januari hingga 25 Januari 2021

Penulis Kontroversi

Jenis Gangguan Kepribadian Gangguan kepribadian

Penulis Kontroversi

Karena Lebih Membela Korporasi Daripada Wartawan, Dewan Pers Dibubarkan Saja..!!!

Penulis Kontroversi

Leave a Comment

bebas